Dana KUR Selamatkan Petani Sulsel dari Rentenir

oleh -1780 Dilihat
oleh
KUR
Pj Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, saat kunjungan kerja di Kelurahan Pattapang, Kecamatan Tinggimoncong, Kabupaten Gowa, Rabu (3/1/2024).

INSAN.NEWS || Gowa – Dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) untuk pertanian dinilai sangat membantu dan menyelamatkan para petani dari rentenir. Termasuk bagi petani kentang, markisa, dan bawang merah di Kabupaten Gowa.

Ketua Kelompok Tani Biring Romang, Rizal, mengaku, selama ini para petani mengandalkan pinjaman dari para rentenir dengan bunga yang cukup tinggi perbulannya, sebagai modal saat memasuki musim tanam.

Sementara, KUR ini bunganya hanya 6 persen dalam setahun. Untuk itu, KUR betul-betul jadi solusi permodalan bagi petani kentang, markisa maupun komoditi pertanian lainnya.

“Kami selama ini kalau pakai pinjaman dari orang (rentenir) biasa tidak bisa kami bayar. Bagus kalau bantuan KUR karena dalam satu hektare itu kurang lebih Rp60 juta modalnya. Kalau kita ambil yang bukan KUR, susah juga kembalinya nanti,” ungkap Rizal di hadapan Pj Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, saat kunjungan kerja di Kelurahan Pattapang, Kecamatan Tinggimoncong, Kabupaten Gowa, Rabu (3/1/2024).

Kelompok Tani Biring Panting, Desa Erelembang, Kecamatan Tinggimoncong, Kabupaten Gowa, Nasir berharap program KUR tersebut dapat membantu pertumbuhan ekonomi masyarakat setempat.

“Kita sangat mengharapkan KUR bagaimana kedepannya supaya masyarakat kita di kampung ini, bisa juga maju dibanding dengan daerah lain,” harapnya.

Ia menyampaikan terimakasih kepada Pj Gubernur Sulsel yang berkenan datang di daerahnya, dan langsung melakukan penanaman kentang bersama para kelompok tani di Kecamatan Tinggimoncong.

“Kami mengucapkan terimakasih kepada Bapak Gubernur Sulsel sudah datang di kampung kami ini untuk memberikan berbagai macam masukan,” ucapnya

INSAN.NEWS – Menginspirasi Anda
Follow Berita Insan News di Google News

Baca;   Forum Jurnalis Pangkep Bersatu Tangkal Kejahatan Jurnalis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *